Wednesday, August 15, 2018

Informasi Penting Tentang Difteri

Difteri adalah infeksi faring akut atau kutaneus yang disebabkan terutama oleh strain toksigenik Corynebacterium diphtheriae dan jarang oleh Corynebacterium sp lainnya yang kurang umum. Gejala-gejalanya adalah infeksi kulit nonspesifik atau faringitis pseudomembran diikuti oleh kerusakan jaringan miokard dan saraf sekunder akibat eksotoksin. Sebuah negara operator asimtomatik juga ada. Diagnosis klinis dan dikonfirmasi oleh budaya. Perawatan adalah dengan antitoksin dan penicillin atau eritromisin. Vaksinasi anak harus rutin.

Corynebacterium diphtheriae biasanya menginfeksi nasofaring (difteri pernafasan) atau kulit.

Toksin Difteri
Strain Diptheria terinfeksi oleh beta-fage, yang membawa gen penyandi-toksin, menghasilkan racun yang kuat. Toksin ini pertama kali menyebabkan peradangan dan nekrosis jaringan lokal dan kemudian dapat merusak jantung, saraf, dan kadang-kadang ginjal.

Golongan nontoksigenik dari C. diphtheriae juga dapat menyebabkan infeksi nasofaring dan kadang-kadang penyakit sistemik (misalnya endokarditis, septic arthritis).

Epidemiologi dan transmisi
Manusia adalah satu-satunya reservoir yang diketahui untuk C. diphtheriae. Organisme menyebar oleh :

  • Tetesan pernapasan
  • Kontak dengan sekresi nasofaring
  • Kontak dengan lesi kulit yang terinfeksi
  • Fomites (jarang)

Negara pembawa adalah umum di daerah endemik tetapi tidak di negara maju. Kekebalan yang berasal dari vaksinasi atau infeksi aktif tidak dapat mencegah pasien menjadi pembawa; Namun, sebagian besar pasien yang mendapat perawatan yang memadai tidak menjadi pembawa. Pasien dengan penyakit klinis atau pembawa asimtomatik dapat menularkan infeksi.

Higiene pribadi dan masyarakat yang buruk berkontribusi pada penyebaran difteri kulit. Di AS, tingkat insiden tertinggi di masa lalu dilaporkan di negara bagian dengan populasi penduduk asli Amerika. Namun saat ini, tidak ada konsentrasi geografis kasus di AS.

Difteri adalah endemik di banyak negara di Afrika, Amerika Selatan (termasuk Venezuela, di mana insiden meningkat), Asia Selatan dan Tenggara, dan Timur Tengah dan di Haiti dan Republik Dominika (informasi perjalanan tentang dipteri juga tersedia di situs web CDC) . Difteri mungkin ada pada wisatawan yang kembali atau pendatang dari negara-negara di mana difteri bersifat endemik.

Difteri sekarang langka di negara maju karena imunisasi masa kanak-kanak meluas. Namun, setelah pecahnya Uni Soviet, tingkat vaksinasi di negara-negara penyusunnya menurun, diikuti oleh peningkatan kasus difteri. Kerentanan juga meningkat karena tingkat imunisasi booster pada orang dewasa menurun.

Gejala dan Tanda
Gejala difteri bervariasi tergantung pada :

  • Di mana infeksi
  • Apakah strain menghasilkan toksin

Sebagian besar infeksi pernapasan disebabkan oleh strain toksigenik. Infeksi kulit disebabkan oleh strain toxigenic dan nontoxigenic. Toksin terserap dengan buruk dari kulit; dengan demikian, komplikasi toksin jarang terjadi pada difteri kulit.

1. Infeksi faring

Setelah periode inkubasi, yang rata-rata 5 hari, dan periode prodromal antara 12 dan 24 jam, pasien mengalami sakit tenggorokan ringan, disfagia, demam ringan, dan takikardia. Mual, muntah, menggigil, sakit kepala, dan demam lebih sering terjadi pada anak-anak.

Jika strain toxigenic terlibat, membran karakteristik muncul di daerah tonsillar. Ini mungkin awalnya muncul sebagai eksudat putih, mengkilap tetapi biasanya menjadi abu-abu kotor, keras, fibrin, dan melekat sehingga penghilangan menyebabkan perdarahan. Edema lokal dapat menyebabkan leher tampak bengkak (leher banteng), suara serak, stridor, dan dyspnea. Membran dapat meluas ke laring, trakea, dan bronkus dan sebagian dapat menghalangi jalan napas atau tiba-tiba melepaskan, menyebabkan obstruksi lengkap.

Jika sejumlah besar racun diserap, sujud yang parah, pucat, takikardia, pingsan, dan koma dapat terjadi; Toksemia dapat menyebabkan kematian dalam 6 sampai 10 hari.

Penyakit ringan dengan cairan serosanguinous atau purulen dan iritasi pada nares eksternal dan bibir atas terjadi pada pasien yang hanya menderita difteri hidung.

2. Infeksi kulit
Lesi kulit biasanya terjadi pada ekstremitas dan bervariasi dalam penampilan, sering tidak dapat dibedakan dari kondisi kulit kronis (misalnya, eksim, psoriasis, impetigo). Beberapa pasien mengalami ulkus yang tidak disembuhkan dan berlubang, kadang-kadang dengan selaput keabu-abuan. Nyeri, nyeri tekan, eritema, dan eksudat adalah khas. Jika eksotoksin diproduksi, lesi mungkin mati rasa. Infeksi nasopharyngeal bersamaan terjadi pada 20 hingga 40% dengan inokulasi langsung atau tidak langsung dengan organisme, sering dari lesi kulit kronis yang sudah ada sebelumnya.

Komplikasi
Komplikasi utama difteri adalah jantung dan neurologis.

Miokarditis biasanya terbukti pada hari ke 10 hingga 14 tetapi dapat muncul setiap saat selama minggu pertama sampai minggu ke 6, bahkan ketika gejala pernapasan lokal mereda; risiko toksisitas jantung terkait dengan tingkat infeksi lokal. Perubahan EKG yang tidak signifikan terjadi pada 20 hingga 30% pasien, tetapi disosiasi atrioventrikular, blok jantung lengkap, dan aritmia ventrikel dapat terjadi dan berhubungan dengan tingkat mortalitas yang tinggi. Gagal jantung bisa terjadi.

Toksisitas sistem saraf jarang terjadi (sekitar 5%) dan terbatas pada pasien dengan difteri pernapasan berat. Toksin menyebabkan polineuropati demielinasi yang mempengaruhi saraf kranial dan perifer. Efek racun biasanya dimulai selama minggu pertama penyakit dengan hilangnya akomodasi okular dan palsi bulbar, menyebabkan disfagia dan regurgitasi hidung. Neuropati perifer muncul selama minggu ke-3 hingga ke-6. Ini adalah motorik dan sensorik, meskipun gejala motorik mendominasi. Diafragma dapat menjadi lumpuh, kadang-kadang menyebabkan kegagalan pernafasan. Resolusi terjadi selama beberapa minggu.

Dalam kasus yang parah, gagal ginjal akut dapat terjadi karena toksin merusak ginjal atau hipotensi berkembang.

Angka kematian keseluruhan adalah 3%; itu lebih tinggi pada mereka dengan salah satu dari berikut ini :

  • Presentasi tertunda
  • Gagal ginjal akut
  • Miokarditis
  • Usia <15 tahun atau> 40 tahun
Diagnosa
Pewarnaan Gram dan budaya

Difteri pharyngeal perlu dipertimbangkan pada pasien dengan temuan nonspesifik faringitis, adenopati serviks, dan demam ringan jika mereka juga memiliki toksisitas sistemik plus suara serak, palatal paralysis, atau stridor. Munculnya membran karakteristik menunjukkan diagnosis.

Pewarnaan Gram dari membran dapat mengungkapkan basil gram positif dengan pewarnaan metakromatik (manik-manik) dalam konfigurasi karakter Cina yang khas. Bahan untuk budaya harus diperoleh dari bawah membran, atau sebagian dari membran itu sendiri harus diserahkan. Laboratorium harus diberitahu bahwa C. diphtheriae dicurigai, sehingga media kultur khusus (Loeffler atau Tindale) dapat digunakan. Pengujian in vitro untuk produksi toksin (modifikasi tes Elek) dilakukan untuk membedakan toksigenik dari strain nontoksigenik. Tes PCR untuk gen toksin difteri dapat dilakukan.

Difteri kulit harus dipertimbangkan ketika seorang pasien mengembangkan lesi kulit selama wabah difteri pernapasan. Spesimen swab atau biopsi harus dikulturkan. Pasien dengan difteri kulit dapat koinfeksi dengan grup A streptococci atau Staphylococcus aureus.

EKG harus dilakukan untuk mencari perubahan gelombang ST-T, perpanjangan QTc, dan / atau blok jantung derajat 1 yang terkait dengan miokarditis, yang sering menjadi jelas ketika gejala pernafasan hilang.

Pengobatan

  • Antitoksin Difteri
  • Penisilin atau eritromisin

Pasien simtomatik dengan difteri pernapasan harus dirawat di rumah sakit di ICU untuk memantau komplikasi pernapasan dan jantung. Isolasi dengan pernapasan-tetesan dan tindakan pencegahan kontak diperlukan dan harus terus sampai 2 budaya, diambil 24 dan 48 jam setelah antibiotik dihentikan, negatif.

Antitoksin Difteri
Antitoksin difteri harus diberikan tanpa menunggu konfirmasi kultur karena antitoksin menetralkan hanya toksin yang belum terikat pada sel. Penggunaan antitoksin untuk penyakit kulit, tanpa bukti penyakit pernapasan, adalah nilai yang dipertanyakan karena gejala sisa beracun jarang dilaporkan pada difteri kulit; Namun, beberapa ahli merekomendasikannya. Di AS, antitoksin harus diperoleh dari CDC melalui Pusat Operasi Darurat CDC di 770-488-7100 (lihat juga pemberitahuan CDC mengenai ketersediaan antitoksin).

Perhatian: Antitoksin Difteri berasal dari kuda; Oleh karena itu, tes kulit (atau konjungtiva) untuk menyingkirkan sensitivitas harus selalu mendahului pemberian. Dosis antitoksin, mulai dari 20.000 hingga 100.000 unit IM atau IV, ditentukan oleh hal-hal berikut:

  • Situs dan keparahan gejala
  • Durasi penyakit
  • Komplikasi

Jika reaksi alergi terjadi, 0,3 hingga 1 mL epinefrin 1: 1000 (0,01 mL / kg) harus segera disuntikkan sc, IM, atau perlahan-lahan IV. Pemberian antitoksin IV merupakan kontraindikasi pada pasien yang sangat alergi terhadap antitoksin.

Antibiotik
Antibiotik diperlukan untuk membasmi organisme dan mencegah penyebaran; mereka bukan pengganti antitoksin.

Orang dewasa dapat diberikan salah satu dari yang berikut:

Erythromycin 40 mg / kg / hari (maksimum, 2 g / hari) po atau dengan injeksi q 6 jam selama 14 hari

Prokain penisilin G IM setiap hari (300.000 unit / hari untuk mereka yang beratnya ≤ 10 kg dan 600.000 unit / hari untuk mereka dengan berat> 10 kg) selama 14 hari

Ketika pasien mampu mentoleransi obat oral, mereka harus dialihkan ke penicillin 250 mg po qid atau eritromisin 500 mg setiap 6 jam untuk total 14 hari pengobatan.

Anak-anak harus diberikan prokain penisilin G 12.500 hingga 25.000 unit / kg IM q 12 jam atau eritromisin 10 hingga 15 mg / kg (maksimum, 2 g / hari) IV q 6 jam, dengan beralih yang sama ke obat oral bila ditoleransi.

Vankomisin atau linezolid dapat digunakan jika resistensi antibiotik terdeteksi. Penghapusan organisme harus didokumentasikan oleh 2 tenggorokan negatif dan / atau kultur nasofaring yang dilakukan 1 hingga 2 hari dan 2 minggu setelah selesainya pengobatan antibiotik.

Perawatan lainnya
Untuk difteri kulit, pembersihan menyeluruh lesi dengan sabun dan air dan pemberian antibiotik sistemik selama 10 hari direkomendasikan.

Vaksinasi diperlukan setelah pemulihan untuk pasien yang menderita difteri karena infeksi tidak menjamin kekebalan.

Pemulihan dari difteri berat lambat, dan pasien harus disarankan untuk tidak melanjutkan aktivitas terlalu cepat. Bahkan aktivitas fisik yang normal dapat membahayakan pasien yang baru sembuh dari miokarditis.

Pencegahan
Pencegahan terdiri dari :

  • Langkah-langkah pengendalian infeksi (isolasi tetesan pernapasan sampai 2 budaya setidaknya 24 jam terpisah negatif)
  • Vaksinasi (utama dan pasca-eksposur)
  • Antibiotik


Vaksinasi
Vaksin untuk difteri mengandung toksoid difteri; hanya tersedia dalam kombinasi dengan vaksin lain.

Setiap orang harus divaksinasi pada interval yang ditentukan menggunakan berikut:

  • Anak-anak: vaksin Difteri-tetanus-acellular pertussis (DTaP)
  • Remaja dan dewasa: Tetanus-diphtheria (Td) atau tetanus toksoid, mengurangi toksoid difteri, dan pertusis aselular (Tdap)

(Lihat juga Jadwal Imunisasi Anak dan Imunisasi Program Imunisasi Nasional CDC dan Rekomendasi Imunisasi Dewasa mereka.)

Setelah terpapar, imunisasi difteri harus diperbarui di semua kontak (termasuk personel rumah sakit) yang belum menyelesaikan seri primer atau yang sudah> 5 tahun sejak dosis booster terakhir mereka. Vaksin juga harus diberikan jika status imunisasi tidak diketahui. Sebuah vaksin yang mengandung difteria difteri mengandung tokoid digunakan.

Antibiotik pasca-eksposur
Semua kontak dekat harus diperiksa; surveilans untuk bukti penyakit dipertahankan selama 7 hari. Kultur nasofaring dan tenggorokan untuk C. diphtheriae harus dilakukan tanpa memandang status imunisasi.

Kontak asimtomatik harus diterapi dengan eritromisin 500 mg (10 hingga 15 mg / kg untuk anak-anak) selama 6 hari atau 7 hari, jika kepatuhan tidak pasti, satu dosis penicillin G benzathine (600.000 unit IM untuk pasien <30 kg dan 1,2 juta unit IM untuk mereka> 30 kg).

Jika kultur positif, diberikan 10 hari eritromisin tambahan; pembawa tidak boleh diberikan antitoksin. Setelah 3 hari pengobatan, operator dapat kembali bekerja dengan aman sambil terus minum antibiotik. Budaya harus diulang; 24 jam setelah selesainya terapi antimikroba, 2 set kultur dan hidung yang berurutan harus dikumpulkan 24 jam terpisah. Jika hasilnya positif, diberikan antibiotik lain dan kultur dilakukan lagi.

Poin Kunci
Biasanya, difteri adalah infeksi kulit atau nasofaring, tetapi racun kuat yang dihasilkan oleh organisme yang terinfeksi fag dapat merusak jantung, saraf, dan kadang-kadang ginjal.

Difteri jarang terjadi di negara maju karena vaksinasi luas tetapi endemik di banyak negara berkembang; tarif sedikit meningkat di negara maju karena tingkat vaksinasi dan vaksinasi ulang menurun.

Infeksi faring menyebabkan membran karakteristik di daerah tonsillar; awalnya mungkin muncul sebagai eksudat putih, mengkilap tetapi biasanya menjadi abu-abu kotor, tangguh, fibrin, dan patuh.

Obati dengan antitoksin dan penisilin difteri atau eritromisin; dokumen obat oleh budaya.

Vaksinasi pasien setelah pemulihan, dan vaksinasi kontak dekat yang belum menyelesaikan seri primer atau yang sudah> 5 thn sejak booster terakhir mereka.

Lakukan kultur nasofaring dan tenggorokan kontak dekat tanpa memandang status imunisasi mereka.

Berikan antibiotik untuk menutup kontak; lamanya pengobatan tergantung pada hasil kultur.

--------------------------------

Tulisan ini dikutip dari msdmanuals.com
dengan judul : Diphtheria
By : Larry M. Bush, MD, Affiliate Professor of Clinical Biomedical Sciences, Charles E. Schmidt College of Medicine, Florida Atlantic University; Affiliate Associate Professor of Medicine, University of Miami-Miller School of Medicine
Maria T. Perez, MD, Associate Pathologist, Department of Pathology and Laboratory Medicine, Wellington Regional Medical Center, West Palm Beach

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Informasi Penting Tentang Difteri

0 komentar:

Post a Comment