Saturday, July 28, 2018

Penjelasan Mengapa Kita Terlihat Berbeda Antara Saat "Selfie" dan saat "Bercermin"

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa wajah Anda terlihat sedikit berbeda dalam foto daripada yang tercermin di cermin?

Baik Anda memeriksa foto selfie atau foto yang diambil oleh orang lain, selalu ada sedikit perbedaan tentang penampilan Anda dalam gambar.

Misteri itu menghantam saya ketika suatu hari saya di rumah dan menganalisis wajah saya di cermin dan memutuskan bahwa saya terlihat cukup baik untuk selfie. Saya mungkin mengambil sekitar 25 foto dan saya benci hampir setiap satu foto. Tiba-tiba, hidungku sepertinya 10 kali lebih bengkok daripada biasanya, dan hanya itu yang bisa kupusatkan. Tapi saya masih terlihat baik-baik saja di cermin, yang membuat saya bertanya-tanya mengapa wajah saya tidak cukup menerjemahkan ke ponsel saya.

Penjelasan Mengapa Kita Terlihat Berbeda Antara Saat "Selfie" dan saat "Bercermin" adalah Kombinasi antara Psikologi dan Teknologi

Seperti yang terjadi, ada beberapa penjelasan untuk ini.

Kita Mengharapkan Gambar Cermin

Salah satu faktor utama adalah bahwa foto umumnya menunjukkan kepada kita kebalikan dari apa yang kita lihat di cermin. Ketika Anda mengambil foto diri menggunakan beberapa (tetapi tidak semua) aplikasi atau kamera menghadap ke depan pada ponsel, gambar yang dihasilkan menangkap wajah Anda seperti orang lain melihatnya. Hal yang sama berlaku untuk kamera non-ponsel.

Seperti yang dijelaskan Nolan Feeney dalam artikel Atlantik 2014, melihat diri kita secara terbalik dapat menjadi sedikit aneh, sebagian karena wajah kita tidak simetris sempurna. Fitur-fitur tertentu atau tanda-tanda khas tidak berbaris dalam foto dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan di cermin, dan itu dapat membuang kita. Untuk kembali ke anekdot saya, saya jarang memperhatikan kemiringan di hidung saya ketika saya melihat ke cermin, tetapi dalam foto, kemiringan mengarah ke arah yang berlawanan, jadi selalu hal pertama yang saya lihat.

"Orang-orang telah dewasa [melihat] di cermin dan itulah yang mereka yakini dilihat oleh semua orang, ketika itu adalah kebalikannya, yang benar-benar aneh," kata Jay Perry, seorang fotografer Kanada yang tinggal di Hamilton, Ontario. "Cermin adalah jenis kebohongan."

Kita Lebih Suka Wajah Familiar Kita sendiri

Kita sangat akrab dengan wajah kita saat kita melihatnya di cermin dan dengan demikian lebih menyukai citra cermin itu, menurut teori pemaparan semata, yang menyatakan bahwa berulang kali menghadapi sesuatu membuat kita lebih menyukainya.

“Melihat diri sendiri di cermin menjadi kesan yang kuat. Anda memiliki keakraban itu. Keakraban menghasilkan kesukaan. Anda telah menetapkan preferensi untuk tampilan wajah Anda, "Pamela Rutledge, direktur Pusat Penelitian Psikologi Media, mengatakan pada The Atlantic pada 2014.

Fotografer New York, Michael Levy, mencatat bahwa ketika kita menatap cermin, kita cenderung menatap apa yang kita anggap sisi baik kita - yaitu, sudut yang tampaknya paling menarik bagi kita.

"Ketika Anda melihat ke cermin, Anda secara tidak sadar mengubah wajah Anda, biasanya, ke sudut tertentu yang paling optimal bagi Anda," kata Levy. "Ini menarik Anda untuk diri sendiri."

Tentu saja, ketika kita melihat wajah kita di cermin, kita juga melihat diri kita bergerak sebagai lawan yang sepenuhnya diam, seperti yang ditunjukkan Perry.

"Anda dapat memilih lebih banyak detail dalam foto diam," kata Perry. Dalam kehidupan nyata, "Anda bergerak terus-menerus, Anda kabur, Anda tidak berfokus pada setiap pori karena Anda tidak bisa."

Anda juga tidak dapat memperbesar wajah Anda di cermin dengan cara yang sama dengan foto digital. (Kaca pembesar sangat bagus dalam menempatkan ketidaksempurnaan yang dirasakan sendiri pada layar penuh, tetapi mereka tidak persis sama.)

Itu Bisa Juga masalah Teknik Mengambil Foto

Lensa kamera yang berbeda dapat mengubah cara orang melihat foto. Misalnya, Perry mengatakan bahwa jika seseorang ingin terlihat lebih ramping, dia akan memilih lensa yang lebih panjang karena "semakin pendek lensa, itu akan membuat wajah Anda semakin lebar."

Kedekatan jarak seseorang dengan kamera juga ikut bermain. Fitur yang paling dekat dengan lensa akan ditekankan pada foto - seperti hidung. Dan ketika kami mengambil foto selfie, kita umumnya lebih dekat ke kamera daripada jika seseorang mengambil foto kita.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Penjelasan Mengapa Kita Terlihat Berbeda Antara Saat "Selfie" dan saat "Bercermin"

0 komentar:

Post a Comment