Friday, March 16, 2018

Apa itu Virus Rubella ?

Mungkin kita semua sudah mengetahui bahwa di  seluruh dunia ini ada lebih dari 100.000 anak yang lahir setiap tahunnya dengan cacat bawaan lahir akibat dari infeksi virus rubella.
Virus Rubella adalah anggota keluarga Togaviridae, yang juga didalamnya termasuk virus chikungunya.

Penularan
Manusia adalah satu-satunya induk alami dan juga tempat bertumbuhkembangnya virus rubella. Virus ini ditularkan dari manusia ke manusia melalui pernafasan. Saat masuk ke saluran pernapasan bagian atas, virus bereplikasi di mukosa dan kelenjar getah bening lokal. Virus kemudian masuk ke dalam darah dan menyebar ke kelenjar getah bening regional, di mana virus tersebut bereplikasi sehingga menjadi viremia kedua. Masa inkubasi virus rubella ini kira-kira 14 hari, setelah itu virus ditumpahkan oleh sekret pernapasan, sehingga memungkinkan perpindahan atau terjangkit ke induk  lain dalam hal ini manusia lainnya. Viremia kedua membawa virus ke kulit, di mana akan muncul ruam pada kulit penderita rubella setelah 14-21 hari.

Tanda dan gejala
Rubella adalah penyakit ringan yang terkait dengan demam tingkat rendah, kelenjar getah bening bengkak dan ruam morbilliform. Sebelum vaksin tersedia, infeksi biasanya terjadi pada anak dengan usia antara 5-9 tahun. Pada tahun 1942, dokter mata Norman Gregg menemukan bahwa banyak anak yang menderita katarak juga mengalami cacat bawaan serius lainnya. Dia melihat bahwa epidemi katarak kongenital diawali oleh wabah rubella, dan mengusulkan bahwa katarak dan kelainan lainnya disebabkan oleh infeksi yang terjadi pada ibu selama masa kehamilan. Akhirnya peneliti lain memastikan bahwa virus rubella bisa menyebabkan cacat pada janin saat infeksi pada ibu terjadi pada trimester pertama kehamilan.

Congenital Rubella Syndrome (CRS) adalah nama yang diberikan pada defek janin yang disebabkan oleh infeksi virus rubella. Ini termasuk manifestasi mata (katarak, glaukoma, retinitis), cacat jantung bawaan, gangguan pendengaran, microcephaly, penyakit tulang, keterbelakangan mental, dan juga diabetes. Ketika ibu hamil terinfeksi pada awal kehamilan, virus tersebut melintasi plasenta dan menginfeksi sebagian besar sistem organ janin. Sampai dengan saat ini masih belum ditemukanjenis  hewan yang tersedia untuk mempelajari bagaimana virus tersebut dapat menyebabkan kerusakan jaringan.

Di AS selama era pra-vaksin, wabah rubella secara rutin disertai sindrom rubella bawaan. Contohnya adalah epidemi 1962-1965 dari 12,5 juta kasus rubella dan 20.000 anak dengan kelainan bawaan. Kejadian CRS selama wabah rubella adalah 1-2 kasus pada setiap 1.000 kelahiran hidup
Infeksi rubella juga dapat menyebabkan encephalopathy atau encephalomyelitis dalam satu kasus per 6.000 infeksi. Dalam kasus ini virus dapat ditemukan pada cairan serebrospinal dan pada sistem saraf pusat.

Pencegahan dan Pengendalian
Virus Rubella adalah virus pertama yang terbukti teratogenik pada manusia. Penemuan ini mempercepat pengembangan vaksin menular dan menipis, yang dilisensikan di AS pada tahun 1969. Sekarang diberikan kepada anak-anak sebagai bagian dari vaksin MMR - campak, gondong, dan rubella. Penggunaannya di AS, dan di banyak negara lain, telah mengendalikan wabah rubella dan menghilangkan sindrom rubella bawaan. Pusat Pengendalian Penyakit menyatakan pada tahun 2005 bahwa sindrom rubella kongenital endemik telah dieliminasi dari AS.

Banyak negara, termasuk sebagian besar Afrika, India, Afghanistan, dan Pakistan tidak memasukkan vaksin rubela dalam jadwal imunisasi rutin. Pada 2009 kurang dari 40% kohort kelahiran global terlindungi dari infeksi virus rubella. Konsekuensinya adalah bahwa wanita usia subur rentan terinveksi virus rubella. Pada tahun-tahun nonepidemik ada lebih dari 100.000 bayi yang lahir dengan CRS setiap tahun (sumber: WHO)

Kesimpulan
Rubella adalah penyakit yang bisa dimusnahkan, karena vaksin tersebut menghasilkan kekebalan yang tahan lama, dan manusia adalah satu-satunya waduk virus. Sebaliknya, virus Zika mungkin tidak bisa dimusnahkan, karena ada reservoir virus non-manusia - mungkin primata non-manusia.

Sebelum imunisasi, rubella di seluruh dunia terjadi endemik, dengan epidemi yang terjadi setiap 6-9 tahun, karena genangan suseptibilitas mencapai ambang batas. Seperti wabah microcephaly di Brasil, 100.000 anak yang lahir setiap tahun dengan sindrom rubella bawaan adalah sebuah tragedi. Penting untuk diingat bahwa memiliki vaksin yang efektif tidak menjamin pengendalian penyakit - vaksin harus didistribusikan ke semua pihak yang membutuhkannya.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Apa itu Virus Rubella ?

0 komentar:

Post a Comment